Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Translate this page

Studi: Benarkah Video Game Bermanfaat Bagi Kesehatan Anak

Sebuah studi: Di sisi lain, video game juga bermanfaat bagi kesehatan anak. Semua penelitian tidak menyusun neraca terhadap video game, beberapa sebaliknya menunjukkan manfaatnya dalam kasus-kasus tertentu.

Selama bertahun-tahun, video game secara global dianggap sebagai tindakan subversif, terkadang berbahaya bagi perhatian atau perkembangan otak anak dan pemain muda. Ini bahkan akan menjadi asal mula perkembangan gangguan perilaku yang melibatkan kecenderungan isolasi sosial dan kekerasan.

Namun, tidak semua penelitian termasuk dalam jenis klise ini, dan semakin banyak yang menyebut video game sebagai sarana untuk merangsang area otak tertentu untuk mendapatkan efek menguntungkan pada orang sakit dan lanjut usia serta pada orang yang masih muda. Banyak program mengandalkan video game dalam konteks terapeutik untuk mengobati masalah perilaku (ADHD) atau autisme.

Sebuah penelitian di Amerika baru-baru ini menuju ke arah ini: dilakukan pada lebih dari 2200 anak, ini menyoroti manfaat pada perkembangan kognitif subjek.

Video game merangsang kinerja kognitif

Para peneliti di University of Vermont di Burlington secara khusus berfokus pada hubungan antara video game dan perilaku kognitif. Mereka mengandalkan data dari penelitian sebelumnya yang disebut ABCD, yang saat ini mengikuti lebih dari 12.000 orang muda hingga dewasa di AS. 

Dengan demikian, studi tersebut secara teratur memperbarui tindak lanjut dari aktivitas otak peserta melalui magnetic resonance imaging (MRI), tujuannya adalah untuk menentukan dan mempelajari faktor-faktor yang memiliki pengaruh pada perkembangan otak, sosio-emosional dan kognitif.

Dengan demikian, para peneliti menyimpan data dari 2.217 anak yang berpartisipasi dalam program tersebut, berusia 9 hingga 10 tahun. Dua grup dibuat: yang pertama tidak pernah bermain video game, yang kedua jika dengan kecepatan 3 jam sehari.

Angka 3 jam dipilih secara khusus karena melebihi pedoman waktu layar American Academy of Pediatrics yaitu 2 jam.

Selama tes yang bertujuan untuk mengevaluasi kemampuan untuk mengontrol perilaku impulsif dan untuk mengingat informasi, aktivitas otak kedua kelompok diperiksa melalui MRI. Kelompok pemain dengan demikian lebih tepat dalam dua tugas daripada non-pemain.

Aktivitas otak gamer lebih tinggi daripada non-gamer di wilayah otak yang terkait dengan perhatian dan memori. Selain itu, ditetapkan bahwa para pemain memiliki aktivitas frontal yang lebih berkembang (sementara area ini didedikasikan untuk tugas yang lebih menuntut) dan kurang berkembang di wilayah otak yang terkait dengan penglihatan. 

Dengan demikian, para peneliti menetapkan pengurangan biaya kognitif visuomotor terkait dengan praktik video game.
Studi harus terus menentukan apakah praktik video game adalah penyebab perubahan ini, atau apakah pasien yang memiliki kecenderungan yang secara alami mendorong mereka untuk beralih ke praktik video game.


Posting Komentar untuk "Studi: Benarkah Video Game Bermanfaat Bagi Kesehatan Anak"