Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Translate this page

Tips Perusahaan Bertahan dari Pemadaman Basis Data dengan CockroachDB

Bayangkan jika Anda bekerja dalam arsitektur sistem untuk bisnis bernilai miliaran dolar yang dihadapi konsumen, dan berapa dalam akhir pekan yang sibuk. 

Kemudian tiba-tiba, database Anda turun.

Transaksi tidak diproses. Pelanggan marah. Masalah logistik menumpuk karena inventaris dan pelacakan gudang sedang tidak aktif. Perwakilan layanan pelanggan kebanjiran, tetapi setengah dari staf teknis memutar-mutar ibu jari mereka karena mereka tidak dapat melakukan pekerjaan mereka tanpa database fungsional.

Masalah yang dihadapi saat data base gangguan

Dan di atas semua itu, pertanyaan yang membara: apa yang hilang dari setiap detik masalah ini tidak terselesaikan? Transaksi yang rusak berarti kehilangan pendapatan, pelanggan yang marah berarti kehilangan reputasi, dan staf teknis yang diblokir berarti kehilangan waktu.

Pemadaman juga dapat mengakibatkan sesuatu yang lebih mahal, yaitu data yang hilang. Ketika database kembali online, berapa banyak yang akan hilang? Kesenjangan dalam data dapat memengaruhi nilai analitik dan memengaruhi keputusan strategis selama bertahun- tahun .

Itu adalah mimpi buruk yang kebanyakan orang bahkan tidak ingin memikirkannya. Tapi itu terjadi. Faktanya, itu terjadi dua kali pada satu pengecer besar Amerika Utara, yang menelan biaya jutaan.

Meskipun perusahaan tidak suka membicarakannya, pemadaman database lebih sering terjadi daripada yang Anda kira. Baru tahun lalu, pemadaman di wilayah Timur-1 AS Amazon AWS membuat ribuan layanan offline selama berjam-jam menjelang akhir pekan belanja tersibuk tahun ini.

Dan tentu saja, itu hanya pemadaman yang tidak direncanakan.q Banyak sistem basis data akan meminta Anda untuk mematikan sebentar untuk melakukan hal-hal seperti meningkatkan perangkat lunak basis data atau memodifikasi skema Anda. Waktu henti ini dapat dijadwalkan untuk meminimalkan dampak bisnisnya (seringkali di tengah malam) tetapi tetap disertai dengan biaya dan risiko. Jika ada yang tidak beres – jika ada bug yang tidak terduga dalam peningkatan perangkat lunak, misalnya – pemadaman singkat yang direncanakan dengan cepat menjadi lama, tidak terencana, dan mahal.

Pemadaman data base tidak harus menjadi keniscayaan!

Mari kita lihat beberapa contoh nyata dari pemadaman database di dua perusahaan yang secara kolektif bertanggung jawab atas pendapatan beberapa ratus miliar dolar tahun lalu. Kami akan menggali apa yang salah, dan bagaimana mereka akhirnya memecahkan masalah mereka dengan membangun sistem ketersediaan tinggi yang lebih tangguh.

Jika pemadaman basis data terjadi, maka para pemilik perusahaan akan terluka. Semua perusahaan tersebut mengalami gangguan database yang menyebabkan kerusakan nyata.

Perusahaan 1 , pengecer besar Amerika Utara dengan ribuan lokasi di seluruh AS, Kanada, dan Meksiko, menggunakan Google Spanner untuk mengelola salah satu basis data transaksi utama mereka. Terikat pada satu penyedia cloud (GCP) membuat mereka rentan terhadap pemadaman layanan, dan mereka mengalami dua di antaranya – keduanya pada hari Sabtu, hari-hari belanja tersibuk mereka.

Meskipun kedua pemadaman diselesaikan dalam beberapa jam, saat Anda beroperasi dalam skala besar, tidak butuh waktu lama untuk merusak. Perusahaan 1 memperkirakan bahwa mereka kehilangan jutaan dolar di kedua pemadaman. 

Khawatir bahwa pemadaman dapat terus terjadi jika mereka terjebak dengan sistem yang ada, mereka mulai mencari sesuatu yang lebih baik – sistem basis data cloud-netral yang tidak dapat dihentikan bahkan jika salah satu penyedia cloud mereka mati.

Perusahaan 2 , penyedia telekomunikasi utama senilai lebih dari $250 miliar, juga mengalami pemadaman yang merusak. Mereka memiliki chatbot layanan pelanggan yang dibangun di Amazon Aurora, dan hilangnya konektivitas ke wilayah AWS mereka membuat seluruh aplikasi offline, membuat marah pelanggan yang sudah frustrasi yang datang kepada mereka untuk meminta bantuan.

Bahkan sebelum pemadaman, teknisi Perusahaan 2 tidak senang dengan kinerja chatbot mereka. Karena sistem basis data mereka tidak dapat melakukan geolokasi data secara efektif, aplikasi sering kali membutuhkan waktu 5-10 detik untuk memuat karena kesulitan untuk menarik data pengguna dari server yang jauh.

Setelah pemadaman, Perusahaan 2 memutuskan untuk mengganti sistem Aurora mereka dengan pengaturan multi-cloud yang tidak akan memaksa mereka untuk bergantung pada satu penyedia cloud. Mereka juga menginginkan sistem yang dapat menawarkan kinerja baca lokal yang jauh lebih cepat untuk meningkatkan pengalaman pengguna aplikasi.

Ucapkan selamat tinggal pada pemadaman dengan CockroachDB

Kedua perusahaan akhirnya menemukan solusi untuk pemadaman mereka: CockroachDB. 

CockroachDB membantu mereka menghindari kerumitan pemadaman yang direncanakan karena sifatnya yang terdistribusi berarti mereka dapat melakukan peningkatan perangkat lunak, memodifikasi skema, dll. tanpa harus membuat database mereka offline.

Ini juga membantu mereka mencapai ketersediaan tinggi dan menghindari pemadaman tidak terencana yang lebih mahal dan menakutkan.

Perusahaan 1 sekarang menjalankan database logistik, online, dan pembayaran di dalam toko di CockroachDB. Ini memungkinkan mereka untuk memanfaatkan kemampuan bawaan CockroachDB untuk bertahan dari bencana. 

Dukungan bawaan CockroachDB untuk multi-cloud berarti mereka tidak lagi bergantung pada infrastruktur cloud satu perusahaan, sehingga penghentian layanan GCP tidak dapat lagi membuat sistem mereka offline.

Perusahaan 2 mengalihkan aplikasi mereka untuk beroperasi menggunakan pengaturan cloud hybrid yang didukung oleh CockroachDB, dan itu telah sepenuhnya memecahkan masalah ketahanan mereka, memungkinkan mereka untuk bertahan dari kegagalan total wilayah seperti yang membuat aplikasi mereka offline. 

Dukungan ekstensif CockroachDB untuk geolokasi juga memungkinkan mereka untuk menyimpan replika data pengguna di pusat data yang paling dekat dengan mereka, sehingga pengguna kini mengalami waktu pemuatan aplikasi yang jauh lebih cepat.

Perusahaan 2 sangat senang memiliki aplikasi yang sangat tersedia, tahan gangguan, dan pengalaman pengguna yang lebih baik sehingga mereka juga mulai mengganti beberapa database penting misi lainnya dengan CockroachDB.

Pelajaran dari perusahaan-perusahaan ini jelas: tidak ada server yang abadi. Bahkan penyedia cloud utama mengalami pemadaman.

Satu-satunya cara untuk tetap online adalah berinvestasi dalam sistem cloud-neutral yang tangguh, terdistribusi, seperti CockroachDB sehingga Anda dapat bertahan dari gangguan node, wilayah, atau bahkan penyedia cloud tanpa kehilangan pendapatan, pelanggan, atau data Anda.