Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Translate this page

Ternyata Penjahat Cyber ​​Bekerja Keras Selama Pandemi Covid-19

Berdasarkan dari penelitian Verizon, mereka menemukan phishing, ransomware, dan misrepresentasi meningkat di tahun 2020, saat pandemi Covid-19.

Sementara pelanggan ukm anda khawatir tentang bertahan dalam bisnis dan mengelola tenaga kerja jarak jauh selama pandemi, penjahat dunia maya sibuk mengeksploitasi kerentanan keamanan.

Menurut Laporan Investigasi Pelanggaran Data Verizon 2021 (DBIR). Tahun 2021, DBIR edisi ke-14 menganalisis 29.207 “insiden kualitas” (aset yang hilang dan dicuri, rekayasa sosial, penyalahgunaan hak istimewa, serangan aplikasi web dasar, dll.) di seluruh dunia, di mana 5.258 di antaranya dikonfirmasi sebagai pelanggaran—sepertiga lebih banyak pelanggaran dianalisis dari tahun lalu.

Di antara semua jenis pelanggaran, 85% melibatkan unsur manusia, dan 80% ditemukan oleh pihak eksternal.

Penelitian menemukan bahwa serangan phishing meningkat 11%, ransomware naik 6%, dan contoh misrepresentasi meningkat 15x dibandingkan tahun lalu. Selain itu, serangan terhadap aplikasi web mewakili 39% dari semua pelanggaran.

Apa yang para pencuri siber kejar? 

Enam puluh satu persen pelanggaran melibatkan data kredensial, yang menurut catatan laporan sejalan dengan phishing. Dan inilah yang menarik: 95% organisasi yang menderita serangan isian kredensial memiliki antara 637 dan 3,3 miliar upaya login berbahaya sepanjang tahun. Data lain yang paling banyak dicari termasuk data pribadi, medis, dan perbankan.

Keseimbangan antara apa yang DBIR sebut kecil dan menengah (di bawah 1.000 karyawan) dan organisasi yang lebih besar juga semakin dekat. Laporan tahun lalu menemukan bahwa organisasi kecil menyumbang kurang dari setengah jumlah pelanggaran yang dialami organisasi besar. Tahun ini, organisasi yang lebih kecil menutup celah, dengan 263 pelanggaran versus 307 di yang besar. Dan untuk UKM, 80% pelanggaran berasal dari intrusi sistem, kesalahan lain-lain, dan serangan aplikasi web dasar. 

Jadi motif teratas adalah finansial (93%), spionase (3%), kesenangan (2%), dendam (1%), dan lainnya (1%).

Terakhir, sementara DBIR 2020 mengungkapkan bahwa organisasi yang lebih kecil menemukan pelanggaran lebih cepat daripada yang lebih besar, data tahun ini menemukan bahwa 55% organisasi besar menemukan pelanggaran dalam hitungan hari atau kurang dibandingkan dengan 47% UKM.

Gambar: iStock